Google+ Badge

Rabu, 10 Februari 2016

Perasaan yang kuat? atau kebetulan?

Kayaknya lebih rame di blogger ya drpd di blogsite sebelah? yaudah deh gue nulis disini lagi aja...


Baru aja pagi ini gue abis selesein kerjaan gue yang sebenernya dapet duitnya ga seberapa, tapi gue enjoy ngerjainnya... Emang ya kalo kita seneng ngelakuin sesuatu itu jalannya pasti mulus-mulus aja, yaa walaupun pasti ada aja hambatan, tapi kalo emang passion kita di bidang tersebut ya kenapa engga? 

Baru pagi ini juga, gue abis nikmatin segelas kopi pahit dan panas sambil ngobrol-ngobrol sama nenek gue. Tiba-tiba nenek gue nanya mengenai, uhm, mantan gue yang baru gue putusin kemarin. Nenek gue nanya 'Ge, kamu putus sama si Dian Sastro?.'

Disini tentu saja maksudnya mantan gue yang tentu saja bukan Dian Sastro. Gue diem sebentar. Entah kenapa pertanyaan nenek gue itu menohok banget buat gue. Dengan 150 tarikan napas gue menjawab 'uhh, iya nek.. kenapa nek?.' Nenek gue kemudian menjawab, 'gapapa, feeling aja.. ternyata bener kan feeling nenek!.' Gue cuma diem, karena emang gatau juga mau ngomong apa, di sela keheningan itu ada semcam kayak roll film yang berputar di otak gue bersamaan dengan gue teguk sang kopi pahit nan panas ini. Yeah, seolah kopi panas nan pahit ini mengerti banget suasana hati gue. Gue gapernah menyesal kalo gue putus, entah mutusin atau diputusin, gue percaya nantinya akan ada yang lebih baik dari dia dan siap mendampingi gue sebagaimana gue akan selalu mendampingi dia. Pertanyaan nenek gue berikutnya memecah keheningan, 'Kenapa sih bisa putus?.' 'Yah, udah dapet yang lebih baik kali nek daripada aku.' Sesaat setelah gue menjawab itu nenek gue beranjak dari kursi malasnya meniggalkan gue tanpa sepatah kata pun dan mencuci gelas kopinya. 

Dan gue jadi berpikir, 'Gila yee, nenek gue ini feelingnya kuat banget.' Harus gue akui, nenek gue ini punya feeling yang kuat banget, entah memang feelingnya yang kuat atau emang kebetulan? Tapi gue rasa kebetulan ga akan sesering ini. Ambil contoh ketika nenek gue ngomong ke gue kayak gini:

N = Nenek
G = Gue

N: Ge, nenek lagi kepikiran sama sodara nenek yang di tinggal di jawa deh, pengen nelpon tapi belum kesampean, pokoknya nanti nenek harus telepon.
G: Yaudah nek telepon aja, mumpung lg ga sibuk ngapa-ngapain

*ga berapa lama kemudian, telepon berdering* dan itu ternyata sodara nenek gue yang barusan kita omongin. Dan jujur teman-teman, hal kayak gini sering banget kejadian. Ini jangan-jangan selama ini nenek gue itu Madam Mik-Mak, tpai nenek gue ga pake sapu terbang, melainkan heels melayang, alias, nyambit. 

Yah, coba aja nenek gue berkata seperti itu sebelum gue mutusin mantan gue ini, mungkin gue udah siap, siap melihat dia begitu cepat mendapat pengganti. 

Gue jadi keinget sama salah satu kalimat di bukunya Raditya Dika yang Manusia Setengah Salmon, tentang bagaimana kita harus pindah karena dipaksa untuk berpindah atau memang kita yang memutuskan untuk pindah. 


Pertanyaannya adalah, 'apakah gue udah siap untuk berpindah dan melihat dia berpindah?' 

1 komentar: